Kamis, 14 Desember 2017

Pengalaman pertama imunisasi di PUSKESMAS

Halo-halo kali ini bunda zahrani mau cerita pengalaman imunisasi pertama kali di puskesmas nih.

Hari sebelumnya bunda tanya-tanya ke puskesmas kebetulan sore hari baru bisa kesana sekalian sambil jalan sore dan pas banget ada satpam yang baik kasih tau kalau jadwal imunisasi di puskesmas hari selasa,kamis,dan sabtu.

Aku tanya "Ramean mana pak??"
Kata satpamnya "Ramean sabtu karna hari libur kerja,kalau mau kesini mending selasa atau kamis jam 7 udah antri nomor pendaftaran bu"
Yasudah karena sudah tau jadwal dan waktunya aku berterima kasih kepada satpam lalu pamit pulang.


Paginya aku udah siapin berkas yang sekiranya akan dipakai.
Berangkatlah aku dan zahrani nebeng ayah sekalian pergi kerja sekitar jam 7 lewat dari rumah,ayah bawa motor pun santai aja soalnya udah ijin mau imunisasi zahrani ๐Ÿ˜€
Sampai sana ternyata sudah ramai padahal baru jam 7 lewat aku pikir paling baru nomor 20an eh...eh...pas aku ambil nomor antrian udah nomor 25 ๐Ÿ˜… Dalam hati bilang "masya allah jam 7 udh nomor 25 apakabarnya kalo aku datang siang ๐Ÿ˜…". Sambil nunggu registrasi yang dibuka jam 08.30 wib akhirnya muter dulu deh zahrani sm ayah๐Ÿ˜….

Sekitar pukul 07.30 wib balik lagi kesana dan baru buka nomor antrian 1 dipanggil yowes tak tunggu deh duduk di bangku tunggu sambil nanya-nanya sama sebelah soal cara pendaftaran karena ini benar-benar pertama kalinya jadi takut ada kekurangan berkas atau yang lainnya ๐Ÿ˜…


Nah ternyata banyak juga yang baru pertama kali kesana akhirnya tidak ada pencerahan dah aku soal pendaftaran bahahaha๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Sekitar jam 08.30wib ada ibu yang mau imunisasi anaknya tapi dia gak bawa Kartu Keluarga karna lagi diurus dan hanya membawa surat keterangan sedangkan anaknya usia 1 tahun lebih mungkin dibawah za sebulan,kalau pun bisa akan dikenakan biaya. Akhirnya ibu ini disuruh pulang dahulu,entah gimana ceritanya karena aku terlalu sibuk mengurus zahrani yang udah pecicilan tidak betah ibu itu dipanggil lagi dan dibolehkan oleh pihak puskesmas sempat terdengar dari salah satu pegawainya bilang ketemannya "udah gue yang bayar" dan ternyata pas si ibu disuruh pulang ternyata si ibu nangis. Entah karena kasian atau apalah intinya aku cukup salut karna ada pegawai yang bersedia membayarkan cuma kalo misal 1 hari 10 orang tekor juga kantong pegawainya ๐Ÿ˜…

Pas nomor antrian 17 ini ibu yang punya anak usia 2 bulanan mau vaksin DPT saat dipanggil dan daftar ternyata imunisasi DPT itu hanya di hari selasa,nah loh kan jadwal zahrani bulan ini DPT4 aduh masa iya mesti balik lagi dengan gaya yang sok tau padahal gak tau sama sekali๐Ÿ˜†memberanikan diri bertanya kepada petugasnya "mba kalo misal mau vaksin Difteri bisa nggak??jadwal bulan ini sih DPT4,anak saya usia 17 bulan??" kayak lagi mikir soal ujian akhirnya petugasnya bilang "bisa bu coba nanti tanya dokternya" langsung dalam hati "alhamdulilah gak perlu pulang"๐Ÿ˜†.

Sekitar jam 09.00wib nomor antrian aku dipanggil langsung deh aku bilang "bisa pakai BPJS mba" terus petugasnya bilang "anaknya ada kartunya bu. kalau ada saya minta kartunya" akhirnya aku kasih kartu BPJS zahrani sm si petugas dicatat dalam komputer tidak ada 5 menit dikembalikan lagi ke aku sambil bilang "bu nanti tanya dulu sebelum suntik ya apakah boleh atau tidaknya".

Okelah langsung pindah tempat lagi kesebelah nunggu dianggil lagi ๐Ÿ˜…lumayan lama kira2 15 menitan ada kali ya nunggu dokternya dan 5 menit nunggu dipanggil dokter total 20menit udah gitu zahrani mulai rewel nggak betah minta keluar mulu๐Ÿ˜…giliran mau keluar sebentar eh nama zahrani dipanggil ya untung za ngerti kalau mau imunisasi jadi pas masuk kedalam gak rewel lagi malah diam anteng liatin dokternya๐Ÿ˜…

Sebelum suntik aku nanya dulu "jadwal dia kan bulan ini DPT4 kira-kira itu sama dengan DIFTERI ORI kah??" terus dokternya bilang "Iya ibu sama saja isi vaksin ini kan DIFTERI,PERTUSIS dan TETANUS" aku jawab "Oh gitu...apakah ada pengulangan lagi seperti ORI 1 2 3 ??" dokternya bilang "tidak perlu bu karna ini sudah lengkap untuk pengulangan itu hanya imunisasi DT atau Tdap. Ini ibu sudah lengkap dan pengulangan lagi untuk si kecil usia 36 bulan ya bu" setelah nanya-nanya langsung deh zahrani di suntik awal nangis kejer sambil liatin dokternya mulu lama-lama diam sendiri lalu diberikan resep obat penurun panas pas di apotik dikasih tau 1ml sekali minum tapi aku dengarnya 10ml aduh...ini kuping sampai petugas apotiknya ketawa-ketawa malu banget aku ๐Ÿ˜…

Jadi kalau pada mau ke puskesmas hal yang perlu diperhatikan :
1. Datang sebelum jam 7 buat ambil nomor antrian karena jam 06.30 saja udah nomor 15 ๐Ÿ˜…
2. Bawa berkas yang diperlukan seperti Akta kelahiran (Fotocopy/asli),Kartu keluarga (Fotocopy/asli),KTP Ibu (Fotocoy/asli),Kartu BPJS (bagi yang punya).
Karena bagi aku ini pertama kali jadi aku bawa yang asli dan fotocopy biar mudah pas registrasi perlunya yang mana hihi๐Ÿ˜eh...ternyata aku hanya perlu pakai kartu BPJS saja ๐Ÿ˜ berkas itu semua wajib dibawa ya apalagi menyangkut anak.
3. Siap cemilan apalagi kalau bawa anak duh...pasti jajan mulu deh kebetulan puskesmas tempatku warung agak jauh jadinya zahrani nggak minta ini itu hanya rewel bilang "bao...bao..." alias balon itu tukang balon pakai mangkal di puskesmas sih untung zahrani ngerti dan bisa teralihkan sebentar๐Ÿ˜…

Sebetulnya antrinya nggak lama kalau kalian sudah tau jam untuk ambil nomor dan berkas yang diperlukan. Yang bikin lama itu adalah ketika kita sudah di pendaftaran tapi berkas yang dibawa salah karena kurang kepengetahuan kita jadi kita harus tau dulu berkas apa yang dibawa saat imunisasi atau sebagai pasien yang sedang berobat.



Sekian dari saya semoga bermanfaat ๐Ÿ˜€๐Ÿ˜

20 komentar:

Baiq Rosmala mengatakan...

Waahhh harus dateng pagi pagi habis subuh yaa kayaknya biar dapet antrian no.1. Semoga dede sehat selalu ya mba..

shela anjar rani mengatakan...

hihi kayaknya iya mba...
amin amin :D

Anggarani Ahliah Citra mengatakan...

Zahrani tantiiik dan pintar yaaah....

Sama, mba aku juga kalau ke puskes sini dateng ambil nomer pas subuh. Datang lagi jam delapan. Kalu nomernya kelewat diomelin ma dokternya. Hihihiiii

shela anjar rani mengatakan...

tadinya mau begitu mba tapi apadaya suami bangun siang jadi ikutan siang juga kesana :D

Fara V Syahrini Alfaza D mengatakan...

Wah kalo d tempat aku, jam segitu suka udh gak kebagian antrean. Penuh banget. Bisa lagi siang, setelah zuhur, tp bayarnya beda. Btw, salut sama petugas puskesmasnya yg mau bayarin imunisasi oramg. Mudah2an dikasi sehat terus

Helena mengatakan...

Aku pernah sekali imunisasi di puskesmas. Antrinya lamaaa dan ga jelas kurang berapa orang lagi. Lebih enak saat posyandu, lebih cepat.

azkail mengatakan...

Ke puskesmas itu kalau ga harus dateng pagi buanget ya jelang tutup. Biasanya kalau daftar u no angrian paling buncit, saya pulang dulu ke rumah. Hehehe

Dian Restu Agustina mengatakan...

Alhamdulillah sekarang bagus layanan di puskesmas ya Mbak..lengkap pula. Ada dokternya langsung.

Btw, soal cemilan memang harus bawa kalau ngantri dimanapun, apalagi busui ya...kuatir kerocongan perutnya hihihi..

Makasih cerita dan tipsnya..

Rina Tri Handayani mengatakan...

Belum pernah imunisasi di puskesmas biasa di bidan tempat melahirkan karena pasti di SMS. Nice info, jadi tahu persiapan kalau mau imunisasi di puskesmas

Sebthalia Diah mengatakan...

Aku belum pernah imunisasi di puskesmas mbaa, mksih sharingnya ya.. Oiya kalo sbgai wrna pnduduk baru apa bisa dlayanu dipskesmas dan bs grtis ya hihihi.
Sehat2 ya za.. Efeknya smga gak lma2 deh abis imunisasi. ๐Ÿ˜š

Okti Li mengatakan...

Sehat selalu ya solehah...
Biasanya kalau saya bawa anak imunisasi di posyandu.

Sari Agustia mengatakan...

Katanya sih lebih enak di pisyandu. Saya pun baru ini mau cari infonya. Semoga sehat selalu!

Novia Syahidah Rais mengatakan...

Mbak Shella, tau gak, saya pertama ngimunisasi anak lebay banget deh. Sayanya gak tega liat anak nangis, eh malah ikut nangis. Ayahnya disuruh nganter juga gak mau, lebih cemen dari saya hahaha

Zummatul Atiqo mengatakan...

Deritanya puskesmas emang sama dimana-mana harus antri yg pagi haahhaha

shela anjar rani mengatakan...

@Fara V Syahrini Alfaza D : waduh berarti harus bener2 subuh kali ya mba buat dapat antrian awal hehe :D

@Helena:kebetulan kalo disini saya gak begitu aktif dengan tetangga jadi ketinggalan info soal posyandu hehe :D

@azkail :

@Dian Restu Agustina : Iya mba betul...kemarin aku gak kepikiran mau bawa camilan karna aku pikir paling nggak lama antrinya eh ternyata lama juga :D

@Rina Tri Handayani : Sama-sama mba :)

@Sebthalia Diah : Biasanya tetap harus bawa KK dan KTP mba dan tetap bayar paling hanya 2000-5000 rupiah saja. Terima kasih mamah elmer amin :)

@Okti Li : Amin mba...

@Sari Agustia : Memang lebih enak posyandu mba karna sudah terdata tidak perlu repot bawa berkas itu pengalaman saya di posyandu dirumah mamah saya :)


@Novia Syahidah Rais : kalo saya tega nggak tega mba ujung-ujungnya tutup mata sambil intip2...justru malah ayahnya yang gak tega hihi :D

@Zummatul Atiqo : Wajar ya mba namanya juga program pemerintah hihi :D

si dini di sini mengatakan...

Wah saya belum pernah sih kalo vaksin di puskesmas, pernahnya di posyandu. Di tempat saya belum ada himbauan vaksin difteri nih. Jadi degdegan. harap harap cemas nunggu jadwalnya.

-sejenakberceloteh.com-

Nabila Haqi mengatakan...

Kayaknya kalo punya anak nakal nanti saya gak berani ikut gendong dan liat waktu si kecil disuntik..hehe

Btw, sekedar saran. Mungkin baiknya antar paragraf diberi jarak satu spasijadi enak bacanya ๐Ÿ˜‚

Titi Alfa Khairia mengatakan...

OO mengingat masa-masa imunisasi selalu membuatku galau, antara ingin nak sehat dengan ketakutan kalau imunisasi meninggalkan jejak yang tak diinginkan

Hafidzah Cumlaude mengatakan...

Bermanfaat, banget, Mbak. Terutama buat buibu yang mau berangkat imunisasi ke puskesmas ^^

Aisya mengatakan...

waaaah hrs habis subuh emang ya mba kalau mau ngantri di puskes.. hehe